Respons Kondisi Kesehatan Mental Mahasiswa, Pusdeka Gelar Pelatihan Peer Counselor

  • 25 Maret 2024
  • Editor UNU
  • Berita
Respons Kondisi Kesehatan Mental Mahasiswa, Pusdeka Gelar Pelatihan Peer Counselor

Pusdeka UNU Jogja melalui Klinik K2+ menyelenggarakan Pelatihan Peer-Counselor bagi mahasiswa UNU Jogja yang terpilih mewakili program studi. Acara yang digelar selama dua hari, 21 – 22 Maret 2024, ini merupakan langkah responsif terhadap hasil temuan Survei Kesehatan Mental di kalangan mahasiswa UNU Jogja.

Dari survei yang dihimpun Pusdeka UNU Jogja, 42 persen dari 192 responden mengaku memiliki keluhan kesehatan mental.

“Dari situ pelatihan ini didesain untuk memberikan pemahaman tentang kesehatan mental, factor yang mempengaruhi gejala gangguan pada remaja dan anak muda, ketrampilan Konseling sebaya, strategi membangun relasi setara dan membuka perspektif baru, serta keterampilan menangani seseorang yang memiliki masalah kesehatan mental,” ujar Direktur Pusdeka UNU Jogja, Rindang Farihah.

Baca juga : Kembangkan Skill Bahasa Arab untuk Mahasiswa, UNU Jogja Gelar Diskusi bersama Mahasiswa Libya

Di agenda ini, sejumlah materi tentang kesehatan mental dipaparkan, antara lain konseling sebaya, ihwal kesehatan jiwa dan deteksi dininya, hingga relasi gender terkait maskulinitas dan perilaku berisiko.

“Dengan menggelar pelatihan dengan peserta yang berasal dari semua program studi, harapannya layanan konseling dapat lebih mudah dijangkau oleh mahasiswa yang membutuhkan. Hal ini akan berkontribusi dalam upaya mewujudkan UNU Yogyakarta sebagai kampus yang aman, nyaman dan menyenangkan,” lanjutnya.

Dari pelatihan ini, Pusdeka menyiapkan langkah lanjutan dengan membentuk support group di tingkat fakultas. Selain itu, juga akan digelar pertemuan rutin tiap bulan untuk memitigasi risiko kesehatan mental mahasiswa.

Baca juga : UNU Jogja dan Indosat Mulai Jajaki Peluang Kerjasama

Rektor UNU Jogja Widya Priyahita pun mengajak civitas UNU Jogja untuk terus mendampingi mahasiswa dalam menjaga kondisi kesehatan mental.

“Kita punya kewajiban moral membantu dan mendampingi anak didik kita dalam menjalani kehidupan yang lebih baik. Mohon Bapak/Ibu Warek, Dekan, Wadek, dan Kaprodi berkoordinasi dengan Pusdeka maupun Direktorat Kemahasiswaan guna merencanakan langkah konkret,” tandasnya.

Berita Terkait

Didukung British Council, UNU Jogja-UWE Bristol Kembangkan Praktik Inklusif di Kampus
  • Editor UNU
  • 03 April 2024

Didukung British Council, UNU Jogja-UWE Bristol Kembangkan Praktik Inklusif di Kampus

UNU Jogja melalui Center for GEDSI bekerja sama dengan University of The West...

Dosen UNU Jogja Terpilih dalam Program Praktisi Mengajar Batch 4
  • Editor UNU
  • 01 April 2024

Dosen UNU Jogja Terpilih dalam Program Praktisi Mengajar Batch 4

Dosen Pendidikan Bahasa Inggris, Fakultas Ilmu Pendidikan, Adhan Kholis, terpilih untuk mengajar di...

UNU Jogja dan PT QMB New Energy Materials Siap Jalin Kerjasama
  • Editor UNU
  • 28 Maret 2024

UNU Jogja dan PT QMB New Energy Materials Siap Jalin Kerjasama

UNU Jogja menyambut kunjungan Deputy Director at PT QMB New Energy Materials Ellin...