UNU Jogja Peringati Harlah ke-7 dan Buka Kamandanu dengan Potong Tumpeng

  • 14 Maret 2024
  • Editor UNU
  • Berita
UNU Jogja Peringati Harlah ke-7 dan Buka Kamandanu dengan Potong Tumpeng

Memperingati Hari Lahir (Harlah) ke-7, UNU Jogja menggelar tasyakuran yang bertepatan dengan pembukaan Kegiatan Ramadhan di Kampus UNU (Kamandanu) 1445 H, Rabu (13/3). Peringatan harlah ditandai dengan pemotongan tumpeng oleh Wakil Rektor Senior Bidang Kepesantrenan Abdul Ghoffar dan dihadiri oleh perwakilan PWNU DIY, Ahmad Fauzi, juga pimpinan dan civitas.

Dalam sambutannya, Ghoffar menjelaskan sekelumit sejarah UNU Jogja, antara lain sesuai terbitnya Surat Keputusan Kemenristek Dikti, UNU Jogja berdirinya pada 26 Desember 2016, sedangkan 10 Maret 2017 merupakan peresmian dan pelantikan rektor pertama UNU Jogja.

“Oleh PBNU, harlah UNU Jogja disepakati jatuh pada tanggal 10 Maret dengan berbagai pertimbangan. Sebenarnya, keinginan mendirikan kampus UNU di Jogja itu sudah lama, sejak Gus Dur menjadi presiden. Hingga pada awal Januari 2015, PWNU DIY mengadakan pertemuan dengan gagasan utama membentuk tim khusus pendirian universitas milik NU di Yogyakarta,” ujarnya.

Ghoffar menjelaskan, perjuangan pendirian UNU Jogja penuh liku. “Hingga berangkat dari doa para kiai dan bu nyai, UNU hingga kini dapat bertahan, dan dalam kurun waktu selama tujuh tahun berjalan, UNU Jogja telah mengalami banyak perkembangan,” tandasnya.

Seusai sambutan, dilakukan pemotongan tumpeng untuk menandai harlah ke-7 UNU Jogja dan pembukaan Kamandanu 1445 H disaksikan oleh perwakilan PWNU DIY dan civitas UNU Jogja, baik pimpinan, dosen, karyawan/tendik, dan mahasiswa.

Acara peringatan harlah dan pembukaan Kamandanu 1445 H ini menghadirkan Prof. Dr. Kiai. Abdul Mustaqim, Direktur Program Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, untuk menyampaikan tausiyah lmiah.

Dalam ceramahnya, ia mengatakan kebanggaannya terhadap UNU Jogja yang telah berkembang pesat dalam kurun waktu tujuh tahun.

“Saya kira, sejarah berdirinya UNU perlu dibuat menjadi sebuah buku,” kata dia yang juga menyampaikan tentang pentingnya majelis ilmu, majelis zikir, dan majelis silaturahmi dalam kehidupan seperti dicontohkan Nabi Muhammad SAW.

Berita Terkait

Didukung British Council, UNU Jogja-UWE Bristol Kembangkan Praktik Inklusif di Kampus
  • Editor UNU
  • 03 April 2024

Didukung British Council, UNU Jogja-UWE Bristol Kembangkan Praktik Inklusif di Kampus

UNU Jogja melalui Center for GEDSI bekerja sama dengan University of The West...

Dosen UNU Jogja Terpilih dalam Program Praktisi Mengajar Batch 4
  • Editor UNU
  • 01 April 2024

Dosen UNU Jogja Terpilih dalam Program Praktisi Mengajar Batch 4

Dosen Pendidikan Bahasa Inggris, Fakultas Ilmu Pendidikan, Adhan Kholis, terpilih untuk mengajar di...

UNU Jogja dan PT QMB New Energy Materials Siap Jalin Kerjasama
  • Editor UNU
  • 28 Maret 2024

UNU Jogja dan PT QMB New Energy Materials Siap Jalin Kerjasama

UNU Jogja menyambut kunjungan Deputy Director at PT QMB New Energy Materials Ellin...